WALIMATUL URUS

Salam Syair Perjuangan

| Monday, September 22, 2008

Assalamualaikum.. semasa menerawang mencari puisi yang mampu menyejukkan hati dan membangkitkan semangat untuk berjuang.. Saya temui sajak Muhaimin Sulam.. Entah mengapa saya begitu tersentuh dengan sajak ini.. Membasahkan kelopak mata saya.. Moga Allah menetapkan saya di atas jalan ini..

Sajak ini telah saya deklamasikan sempena sambutan Bulan Kemerdekaan Peringkat S.K Putrajaya Presint 8 (1).

Istimewa buat tatapan para pejuang.. Selamat Berjuang..

video


Salam Syair Perjuangan
Oleh: Muhaimin Sulam


Istimewa kepada mereka yang telah lama berjuang..


Kerna…

Aku bukan orang pertama..

Sekadar menumpang sisa perjuangan yang ditinggalkan..

Dari mereka yang usianya tenggelam dalam berjuang..

Yang meredah belantara bebal..

Mengharungi lautan duka..

Merentasi kelam malam..

Menapak tanah gersang..

Menuruni jurang malam..

Buat kami bernaung sama berkuat…


Maka.. bagai tiada lagi untuk kusyairkan…

Tentang… pahit.. getir.. silam..

Kami yang mentah, menatang cerita semalam..

Seiring..

Memandang jauh ke hadapan..

Dengan satu keyakinan..

Bahawa kita.. adalah satu…

Meski, terpisah pada jarak, ruang.. dan waktu..

Kerna kisah semalam, hari ini, dan mendatang..

Adalah… kitaran, pusara, sejarah manusia..


Gari, lokap penjara, mahkamah tanpa bicara..

Keringat, air mata…

Darah hanyir…

Dan jwa yang hilang..

Tangisan anak..

Gelisah ayah ibu..

Rindu si isteri..

Menghiris…

Mengukir riwayat korban perjuangan…


Ladang.. bendang.. gunung dan lautan..

Pasak buat pusara..

Hijau alam dan putih purnama menjadi panji..

Kerna di mana tubuh terasing, terbenam dan terbaring..

Pastinya bumi Tuhan yang menjadi hamparan..


Ini bukan sialnya berjuang..

Atau sumpahnya berjuang..

Atau padahnya berjuang..

Tetapi.. inilah fitrah perjuangan..


Tatkala kami kehilangan tangan, kaki, dan tubuh..

Angin dan air..

Terus setia mengalir risalah bahasaMU Tuhan..

Mengalirkan rindu kami..

Pada mereka yang menyambung bicara kami yang tak sudah..


Saudara..

Selagi timur belum terbenam mentarinya..

Nyawa belum tersiat dari tubuh..

Dan hijab doa belum terkatup..

Biarpun… kami hanya sendiri berdiri..

Sejuta bicara penuh beracun..

Selangit tembok keangkuhan musuh..

Tapi kami akan melangkah gagah..

Suara kami akan terus menyampaikan..

Salam perjuangan..

Salam perjuangan tanpa wilayah..

Salam perjuangan tanpa noktah..


Saudara..

Sesekali perjuangan ini takkan kami temui..

Kalimah tewas, kalah atau kecundang..

Kami terus tetap berjuang..

Dan tetap terus berjuang..


Wallahu a’lam….

0 comments: